• Selasa, 6 Desember 2022

Hotnews! Terdakwa Julianto Tertunduk Lesuh Tak Berdaya Mendengar Kesaksian Korban

- Kamis, 10 Maret 2022 | 17:01 WIB
Terdakwa Julianto Ekaputra pemilik (Founders) sekaligis pengelola Sekolah Selamat Pagi Indonesia (SPI) di Kota Batu Malang tertunduk lesuh (Jabodetabek.Id)
Terdakwa Julianto Ekaputra pemilik (Founders) sekaligis pengelola Sekolah Selamat Pagi Indonesia (SPI) di Kota Batu Malang tertunduk lesuh (Jabodetabek.Id)

Jabodetabek.Id - Terdakwa Julianto Ekaputra pemilik (Founders) sekaligis pengelola Sekolah Selamat Pagi Indonesia (SPI) di Kota Batu Malang tertunduk lesuh tak berdaya setelah mendengar keterangan kronologi atas kasus kejahatan seksual dari dua saksi korban SDS dan Jay di Pengadilan Negeri (PN) Malang

Sesekali terdakwa Julianto yang duduk disamping empat pengacaranya menatap korban pada saat menjawabj pertanyaan Majelis hakim dan Jaksa Penuntut Umum (JPU); namun sering menunduk menahan rasa malu.

Julianto dalam kursi kesakitan PN Malang itu tak berdaya, dan tak sepertinya yang selama ini dikenal banyak orang sebagai sosok mentor yang diperhitungkan dalam dunia usia dan dalam lingkungan Sekolah Pagi Indonesia.

Dari keterangan dua saksi pelapor yang begitu detail, " saya percaya JPU akan menuntut terdakwa dengan tuntutan maksimal dan Hakim akan memutus perkara ini sesuai dengan tuntutan JPU".

Demi keadilan bagi korban dan demi kepentingan terbaik korban, dan kejahatan seksual yang dilakukan terdakwa selain merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan juga merupakan kejahatan luar biasa yang harus dihentikan.

Kommas Perlindungan. Anak mengharapkan Majelis Hakim akan memutuskan Julianto bersalah secara saah melakukan kejahatan seksual terhadap korban sejak korban usia16 tahun,  demikian disampaikan Arist Merdeka Sirait Ketua Umum Komnas Perlindungan Anak dalam keterangan persnya  yang dibagikan kepada sejumlah media elektroni, radio, media cetak, dan media online melalui WA pribadinya  Kamis (10/03/2022).

Dengan penampilan tak biasanya sebagai pemilik SPI tertunduk lesuh dan terlihat malu tak berdaya,   terdakwa menjawab pertanyaan Majelis Hakim. mana yang benar dan yang tak benar atas keterangan saksi, terdakwa mengakui benar telah membawa korban ke Singapura, Eropa, Malaysia dan kapal pesiar namun terdakwa tidak mengakui perbuatan kekerasan seksual yang disampaikan dua saksi korban di dalam persidangan.

Untuk melengkapi dan menguatkan dakwaan atas kasus kekerasan seksual yang patut diduga dilakukan Julianto Ekaputra, pada sidang berikutnya Rabu 16/03 JPU akan menghadirkan tiga saksi sebagai korban Rabu (16/03).

Lebih lanjut Arist menjelaskan dalam keterangan persnya, setelah mendengar kronologi kejahatan seksual yang disampaikan korban konsisten dan telah pula sesuai dengan keterangan yang disampaikan korban kepada Komnas Perlindungan Anak dalam persidangan Rabu 09/03, oleh senab itu   terdakwa Julianto siap-siap menanti hukuman  diatas 20 tahun atas perbuatan yang didakwakan JPU kepadanya, sebab tidak ada konpromi atas kasus kejahatan seksual.

Halaman:

Editor: Jabodetabek.Id

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Melihat Lebih Dekat Strategi Polri Amankan KTT G20

Selasa, 15 November 2022 | 07:33 WIB
X