• Selasa, 5 Juli 2022

Dosen FEB UI Satu-satunya Peneliti Asal Indonesia yang Meraih Eyra 2021

- Senin, 7 Februari 2022 | 12:50 WIB
 Desi Adhariani, dosen Departemen Akuntansi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia (FEB UI)  (Jabodetabek.Id)
Desi Adhariani, dosen Departemen Akuntansi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia (FEB UI) (Jabodetabek.Id)

Jabodetabek.Id - Desi Adhariani, dosen Departemen Akuntansi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia (FEB UI) berhasil meraih Emerald Young Researcher Award (EYRA) 2021 dan menjadi satu-satunya peneliti asal Indonesia yang memenangkan penghargaan ini. Ia bersaing dengan lima peneliti lainnya dari berbagai negara di Asia, pada Januari 2022.

“Saya mengapresiasi Emerald yang menghargai kerja keras para peneliti muda. Jadi, tidak hanya memberikan penghargaan kepada well established researchers, tetapi mereka turut memberikan kesempatan dan menghargai early career researchers,” ujar Desi.

Kompetisi yang diselenggarakan oleh Emerald Publishing pada kategori EYRA mengharuskan para peneliti mengajukan esai ringkas sebanyak 2.000 kata, tentang penelitian yang telah terbit dalam dua tahun terakhir. Esai tersebut harus menjelaskan berbagai hal penting dan peran dari penelitian yang telah terbit bagi lingkungan dan masyarakat.

Dalam dua tahun terakhir, Desi telah memiliki beberapa publikasi yang diunggah pada jurnal milik Emerald terkait dengan topik lingkungan dan masyarakat, karena berada pada area “Sustainability Accounting” dan “Peran Akuntan Manajemen di Masyarakat” hal ini sesuai dengan kriteria yang disyaratkan oleh Emerald.

“Saya harus membuat tulisan yang mengemukakan pentingnya kegiatan penelitian. Lebih luas lagi, mereka ingin mengetahui keterkaitan penelitian terhadap masyarakat (community engagement) dan lingkungan (termasuk dalam komponen Sustainable Development Goals),” kata Desi. Menurutnya, ada banyak jalur untuk menerapkan berbagai hasil penelitian.

Di Akuntansi, misalnya, Desi dapat menerapkan ilmu pengetahuan akuntansi sebagai konsultan untuk kepentingan perusahaan. Namun, ada hal yang sering terlupakan, yakni melakukan pengabdian masyarakat. Untuk itu, ia berharap penelitiannya mampu memberikan kontribusi nyata dalam hal pengabdian masyarakat dan penerapan kebijakan. “Saya tertarik pada bidang pengabdian masyarakat untuk melayani masyarakat marginal yang mungkin masih kurang tersentuh oleh akademisi akuntansi. Saat ini misalnya, saya berusaha untuk membangun kepedulian melalui penelitian tentang krisis air di Bali,” ujar Desi.

Selain merambah dunia jurnal, kini ia mulai lebih banyak membagikan hasil penelitiannya secara popular di media sosial. Kelak, Desi ingin menjangkau lebih jauh ke media massa.  Dengan jalur pendistribusian ide yang lebih beragam, ia berharap dapat terlibat secara tak langsung dalam memberikan awareness hingga memengaruhi penetapan dan penerapan kebijakan. “Penelitian untuk publikasi memang, baik bagi pribadi peneliti maupun lembaga seperti akreditasi, ranking universitas, dan sebagainya, tetapi akan lebih baik lagi apabila ada manfaatnya untuk policy, practice, lingkungan, dan masyarakat,” ujarnya.

Lebih lanjut, ia mengungkapkan harapan terkait penghargaan yang ia menangkan. “Dengan penghargaan ini, harapan saya akan lebih terbuka kemungkinan para peneliti dari Indonesia, khususnya Universitas Indonesia, untuk meraih penghargaan serupa di waktu berikutnya dari penerbit atau lembaga terkemuka lainnya, dan mungkin tidak hanya di tingkat Asia tetapi lebih tinggi lagi,” ujar Desi.

Emerald Publishing Limited merupakan sebuah penerbit buku dan jurnal ilmiah akademik. Melalui Emerald Young Researcher Award (EYRA), mereka berusaha mengapresiasi peneliti pada tahap awal karier yang telah menerbitkan artikel di jurnal milik Emerald. EYRA merupakan penghargaan regional terbatas pada peneliti di wilayah Singapura, Malaysia, Brunei, Indonesia, Filipina, Korea, Jepang, Taiwan, Hong Kong, Macau, Thailand, Vietnam, Kamboja, Myanmar, dan Laos.  

Halaman:

Editor: Jabodetabek.Id

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X